Sunday, April 20, 2008

Oslo: Hujan, Penjaga Istana, Teman Baru dan IKEA

Dari Stockholm, saya melanjutkan tour Skandinavia ke Oslo dengan Swebus Express. Sampai di Oslo pagi hari dan disambut oleh hujan rintik-rintik yang tidak berhenti sampai saya selesai bersih-bersih dikamar mandi stasiun.

Sebetulnya saya belum puas mengeksplorasi kota Oslo, karena entah mengapa... satu harian itu hujan turun terus, bikin rencana saya untuk naik boat mengunjungi pulau-pulau cantik tidak tercapai *ihiks* Tapi tetep dong saya nekat jalan, kalo gak rugi bukan? Ya semoga bisa balik lagi deh ke Oslo, apalagi masih banyak tempat yang belum saya datengin including Vigeland Park tempat patung-patung bugil berada. Ya semoga deh, amin.

Read more...


Jalan-jalan sendirian tentunya susah untuk punya foto sendiri sementara mau nyuruh orang resikonya lumayan gede. Berdasarkan travel warning yang saya baca disitus-situs traveling, sangat disarankan untuk berhati-hati terhadap pick pocket, orang-orang yang menawarkan diri untuk memotret anda, dllsb. Besides waktu tur Skandinavia ini, saya belum punya dslr, jadi masih gampang utk selfportrait kalo hasrat narsis tak terbendungkan lagi ;)
Travel warning dari para traveler itu beneran loh, soalnya ada deh beberapa orang yang datang ke saya menawarkan diri untuk motoin waktu mereka liat saya asik-asik motret ini itu. Ya bukan suudzon sih, tapi lebih baik mencegah daripada mengobati bukan? Toh saya juga gak narsis-narsis amat, dan memang sukanya motret bukan dipotret (apalagi kata temen saya mah, saya mati gaya kalo difoto... kayak orang tipus, hehehehe).


Hujan yang tidak berhenti sepanjang pagi sampai siang, membuat hasrat memotret juga ngedrop. Tapi dipaksain juga sih untuk motret sekedarnya, maklum belum tentu tahun depan saya bisa ke Oslo lagi, jadi lanjuuut. Salah satu yang wajib dipotret adalah penjaga istana (sebel, cuma sama penjaga istana di Kopenhagen saya lupa, abis mereka kayak gula sih yang dikerubungin semut-semut sampai gak keliatan wujudnya). Penjaga istana di Oslo ini mau loh diajak ngobrol (abis katanya penjaga istana di London gak boleh ngedip apalagi ngobrol... aarrrggghhhhhhh jadi inget uang tiket ke UK melayang deh gara-gara urusan visa). Nah sebagai orang Indonesia yang katanya sopan, saya minta ijin dong sama beliau... karena jangan sampe gara-gara saya potret, gajinya dipotong, hihihihi. Eh dia bilang silahkan, bahkan dia menawarkan diri untuk mendekat dengan saya, biar jelas katanya. Waktu ngeliat hasilnya, saya ngomong gini:

saya: "wow, I'm small"
penjaga: "yes, you are very small"

wakakakaka... lucu banget memang penjaga yang ini.

Satu hari sebelum berangkat ke Stockholm, saya sempat kenalan lewat MP dengan orang Indonesia yang tinggal di Oslo. Berhubung beliau harus bekerja, jadilah beliau mengutus temannya untuk menjemput saya untuk kemudian makan siang di IKEA (dia kerja musim panas di IKEA). Terharu banget, temannya teman baru saya itu bela-belain menembus hujan demi menjemput saya. Ah memang deh, kalau sudah jauh gini... rasa tolong-menolong jadi lebih tinggi. Kami bertiga langsung merasa dekat, nyambung banget.

Saya yang sudah sempat makan di restoran Cina karena kangen makan nasi (bosen kali makan roti terus), gak ikutan makan di IKEA.. padahal pengen juga sih, tapi malu, wakakakaka (boong banget... saya aja pemalu, gak mungkiiinnnnnn). Mereka seneng gitu waktu saya keluarin saus sambel botol andalan. Huaaa... ternyata di Oslo mah susah nyari saus sambel!

Oya, saya sempet diomelin loh sama petugas keamaan di IKEA Oslo karena motret waktu nungguin teman saya didepan toilet. Habis daripada bengong nungguin dia, mending juga moto-moto, eh ternyata gak boleh. Alhamdulillah fotonya gak disuruh apus.
IKEA di Oslo samalah besarnya kayak IKEA di Bremen... tapi sepertinya sih barang-barangnya lebih banyak dan komplit deh... bikin ngiler aja. Apalagi kalo saya sempet main ke IKEA Stockholm kali ya... bakalan banjir iler kayaknya, hehehe.

Dari IKEA saya melanjutkan jalan-jalan dengan temannya teman baru saya itu. Beliau membuat saya tahu bahwa di Oslo itu tempat bilyardnya cuma punya satu petugas yang merangkap segalanya (waitress, kasir, bersih-bersih, etc), alasannya sih karena pajak yang tinggi. Oslo memang kota paling mahal seduniah deh.. tapi tetep loh, gak tau kenapa buat saya, mahalan Stockholm, abis di Oslo saya sanggup makan di restoran bagus, secara di Stockholm nyengir, hihihi.

Setelah sempat bersih-bersih dirumah temannya teman baru saya itu, saya melanjutkan perjalanan ke Kopenhagen. Uihhhhhhhh, excited banget!

Bersambung...

---------
Photos: (all taken by me)
- Oslo Royal Palace.
- Self portrait demi melindungi digicam dari penculikan.
- Oslo National Theater.
- Saya dan Penjaga Istana yang lucu.
- Teman-teman baru baik hati yang hepi banget makan kentang pake saus sambel.
- Kapal layar.

Foto-foto lain bisa dilihat di: Scandinavia: Day 2 - Oslo

0 comments:

Post a Comment